Translate

Selasa, 16 Oktober 2012

Misteri Angkor Wat





[Image: kambojaangkor2bwat252c2.jpg]

Angkor Wat (Khmer: អង្គរវត្ត), adalah sebuah kuil atau candi yang terletak di kota Angkor, Kamboja, dan dianggap sebagai salah satu dari keajaiban dunia. Ia dibangun oleh Raja Suryavarman II pada pertengahan abad ke-12. Pembangunan kuil Angkor Wat memakan waktu selama 30 tahun. Angkor Wat terletak di dataran Angkor yang juga dipenuhi bangunan kuil yang indah, tetapi Angkor Wat merupakan kuil yang paling terkenal di dataran Angkor. Raja Suryavarman II memerintahkan pembangunan Angkor Wat menurut kepercayaan Hindu yang meletakkan gunung Meru sebagai pusat dunia dan merupakan tempat tinggal dewa-dewi Hindu, dengan itu menara tengah Angkor Wat adalah menara tertinggi dan merupakan menara utama dalam kompleks bangunan Angkor Wat.
Sebagaimana mitologi gunung Meru, kawasan kuil Angkor Wat dikelilingi oleh dinding dan terusan yang mewakili lautan dan gunung yang mengelilingi dunia. Jalan masuk utama ke Angkor Wat yang sepanjang setengah kilometer dihiasi pagar susur pegangan tangan dan diapit oleh laut buatan manusia yang disebut sebagai Baray. Jalan masuk ke kuil Angkor Wat melalui pintu gerbang, mewakili jambatan pelangi yang menghubungkan antara alam dunia dengan alam dewa-dewa.
Angkor Wat berada dalam keadaan yang baik dibandingkan dengan kuil lain di dataran Angkor disebabkan Angkor Wat telah dialihfungsikan menjadi kuil Buddha dan dipelihara serta digunakan secara terus menerus ketika agama Buddha menggantikan agama Hindu di Angkor pada abad ke-13. Kuil Angkor pernah dijajah oleh Siam pada tahun 1431.
Nama modern Angkor Wat, berarti "Kuil Kota"; Angkor adalah bentuk perubahan dari kata នគរ nokor yang berasal dari kata नगर nagara dalam bahasa Sansekerta yang berarti ibu kota atau negara. wat adalah istilah dalam bahasa Khmer untuk kuil atau candi. Sebelumnya nama asli candi ini adalah Preah Pisnulok atau Vishnuloka (tempat dewa Wishnu bersemayam), berdasarkan nama anumerta raja pembangunnya.

[Image: angkorwatlindarussell.jpg]

Pada tahun 1991, Khmer Merah, gerakan gerilya, menguasai daerah tersebut. Saat itu sangat sulit untuk mengunjungi daerah itu, dan satu-satunya cara untuk sampai ke sana adalah dengan helikopter dari Phnom Penh. Aku tidak akan pernah lupa ketika pertama kali saya keluar dari Helicopter, dan melangkah ke tanah sejarah, tanah yang telah melupakan peradaban barat.

Selama bertahun-tahun, Angkor Wat benar-benar terisolasi dari Dunia Barat. Besar, hutan tebal meliputi area, dan terletak di pusat Kamboja. Para kolonialis Perancis adalah barat pertama yang terkena Angkor. Mereka mendengar desas-desus dari penduduk setempat tentang "candi yang dibangun oleh dewa atau raksasa." Sebagian besar kolonialis dimaksud rumor ini cerita-cerita rakyat, tetapi beberapa percaya bahwa benar-benar ada adalah "kota yang hilang dari sebuah kerajaan Kamboja", yang dulu kuat dan kaya.

Kuil pertama kali ditemukan oleh misionaris Perancis pada tahun 1860. Henri pawang, seorang ahli botani Perancis memulai riset intensif dan program pemulihan. Upaya ini penelitian dilanjutkan sampai tahun 1968, saat perang Vietnam terganggu studi. Pada awalnya, ia tidak percaya bahwa candi ini dibangun oleh warga Kamboja, tetapi oleh ras lain yang telah setuju dan menduduki Kamboja selama lebih dari 2000 tahun yang lalu. Teorinya kemudian akan terbukti tidak benar, setelah itu para peneliti menemukan script pada dinding candi, dan patung-patung batu, yang telah memungkinkan bagi arkeolog untuk menyusun sejarah Kamboja. Sekarang diketahui bahwa Angkor, adalah ibu kota besar kekaisaran Khmer dari pendiri kota di sekitar tahun 880 sampai sekitar 1225.

Sejarah Angkor Wat tanggal kembali ke Kerajaan Funan. Kerajaan ini didirikan oleh seorang Brahmana India, dan di AD200, negara itu damai diselesaikan oleh pedagang India. Empat ratus tahun kemudian, kerajaan telah menjadi daerah perdagangan yang makmur. Sebagai daerah itu terletak di kekalahan Pilgrim antara Cina dan India, Hindu dan Cina Buddhisme diadopsi oleh para pemukim baru. Pengaruh India dan Cina masih bisa dirasakan di Kamboja, dan kuil-kuil Angkor Wat mirip candi Hindu dan Buddha yang dapat ditemukan di India Utara dan di Nepal. Pada akhir AD600, Kerajaan Funan kehilangan banyak kekuasaan kepada kerajaan Chenla. Ibu kota kerajaan baru ini, Sambor, terletak sekitar 40 kilometer ke Tenggara Angkor. Selama waktu ini, patung-patung indah dan ukiran di pasir-batu sangat populer. Dalam AD750, seorang raja dengan reputasi sebagai orang perang-suka, yang mampu memperluas kerajaan Chenla.

Angkor Wat adalah pencapaian tertinggi dari arsitektur kuil Khmer, dan hari ini "flagship" dari kuil di Angkor. Candi adalah struktur piramida yang sangat besar. Senyawa di Angkor Wat meliputi area seluas 1.500 dengan 1.300 m (4.920 oleh 4.265 ft) dan dikelilingi oleh parit luas 180 m (590 kaki) lebar. Sepanjang jalan lintas yang menuju gerbang pintu masuk yang sangat besar adalah langkan berbentuk seperti ular raksasa, yang diyakini untuk mewakili lambang kesuburan kosmik. Candi ini terdiri dari sebuah kompleks menjulang teras dan bangunan kecil yang diatur dalam serangkaian tiga cerita berkurang dan diatasi oleh lima menara. Struktur atap dan unroofed tertutup dengan band-band patung batu berukir halus. Dinding-dinding ditutupi dengan relief ukiran yang menggambarkan mitologi Hindu, terutama adegan yang berhubungan dengan dewa Wisnu, kepada siapa kuil dipersembahkan. The "massa relief ukiran adalah kualitas tertinggi dan paling indah dilaksanakan di Angkor." Semua pegunungan candi Angkor dipenuhi dengan gambar tiga dimensi dan setiap inci dari dinding-dinding ditutupi oleh patung.

Pada awal AD1200, Angkor dan kerajaan Khmer mulai menurun. Ketika jayavarman VII meninggal, Kekaisaran Thailand di Barat muncul sebagai kekuatan utama di wilayah itu. Ibukota Thailand dipindahkan ke Ayudhya, dekat Angkor, dan jelas mengancam kerajaan Kamboja. Dalam AD1389 orang Thai menyerang Angkor, dan kota itu jatuh ke tangan orang Thai. Penaklukan abad ke-15 dari kerajaan Khmer oleh Thailand menghasilkan (1431) dalam meninggalkan akhir Angkor. Kota ini sepi dan ibukota dipindahkan ke arah timur ke wilay`h ibukota Phnom Penh saat ini.

Ajaibnya, kerusakan sangat sedikit telah dilakukan di wilayah Angkor sebagai akibat dari berdarah sipil yang telah meneror Kamboja selama lebih dari 30 tahun. Khmer Merah, sebuah organisasi ekstrem-kiri telah aktif menyelenggarakan kegiatan gerilya melawan pemerintah Pangeran Sihanouk's. Pada tahun 1975, banyak biksu Buddha yang tinggal di kuil Angkor dibantai bersama dengan mayoritas penduduk Buddhis sebagai hasil dari "reorganisasi sosial". Namun, Angkor Wat mengalami kerusakan struktural sangat sedikit dalam serangan itu. Hari ini, arkeolog dari seluruh dunia secara aktif terlibat dalam proses restorasi candi. Banyak sejarah "Lost kota" dari Angkor masih merupakan misteri, tetapi Angkor telah memasuki "Coca Cola" dan "Kodak" umur, dan sebagai Kamboja menjadi lebih berkembang, suasana mistis di Angkor akan hilang.


Re : http://www.eocommunity.com/showthread.php?tid=11549

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar